An Aesthetic of Framing and Deframing: Notes on Takdir Alisyahbana and Latiff Mohidin

Authors

  • Goenawan Mohamad Komunitas Salihara

DOI:

https://doi.org/10.54154/dekonstruksi.v9i02.151

Keywords:

Latiff Mohidin, Sutan Takdir Alihsjahbana, telos, optimisme, kepastian

Abstract

Esei membahas karya dan pemikiran Sutan Takdir Alihsjahbana dan membandingkannya dengan Latiff Mohidin, seorang
pujangga dan pelukis asal Malaysia. Menurutnya, di tahun-tahun awalnya, Takdir adalah pemberontak. Seperti banyak pendukung modernitas, Takdir melihat masa depan sebagai sesuatu yang tidak lagi diartikulasikan dengan masa lalu. Masa depan menjadi
titik fokus dan prinsip pengorganisasian baru. Masalah dengan pandangan ini adalah bahwa ia menempatkan gerakan sejarah pada gambar linier - bahkan tertib. Perjalanan Takdir adalah narasi optimisme yang dapat diprediksi, adanya telos dan kepastian.

Downloads

Published

2023-03-27

How to Cite

Mohamad, G. (2023). An Aesthetic of Framing and Deframing: Notes on Takdir Alisyahbana and Latiff Mohidin. Dekonstruksi, 9(02), 91–98. https://doi.org/10.54154/dekonstruksi.v9i02.151